Senin, 22 November 2010

Pembangunan Ekonomi

Indonesia, sebagai negara sedang membangun, memiliki pertumbuhan ekonomi yang bagus di tahun 1990-an. Ini ditunjukkan dengan peningkatan GDP tahun per tahun, stabilitas inflasi, dan sebagainya. Tetapi sejak tahun 1997 krisis ekonomi yang melanda negara-negara Asia, pertumbuhan ekonomi Indonesia mengalami penurunan. Itu berakibat pada sektor moneter dan sektor riil, dan ditambah lagi dengan semakin meningkatnya jumlah utang luar negeri Indonesia sebagai akibat dari nilai tukar rupiah yang semakin terus menurun karena utang luar negeri Indonesia seluruhnya dalam bentuk Dollar Amerika.
Tulisan ini akan menganalisa pengaruh utang luar negeri dan penanaman modal asing, terhadap pertumbuhan ekonomi Indonesia. Dengan menggunakan model kuadrat terkecil (OLS) data tahunan yang diperoleh dari tahun 1986-2005 dan yang mana menghasilkan variabel independen yang berpengaruh nyata dan siginifikan terhadap pertumbuhan ekonomi Indonesia.

Utang luar negeri dan penanaman modal asing merupakan salah satu cara yang ditempuh oleh pemerintah Indonesia guna mengatasi defisit tabungan nasional yang mana dapat mendorong pembangunan nasional untuk mendapatkan pertumbuhan ekonomi yang baik.
Berdasarkan hal-hal yang dikemukakan diatas, Penulis mencoba untuk membahas masalah pertumbuhan ekonomi di Indonesia dalam hubungannya dengan utang luar negeri (foreign debt) dan penanaman modal asing (PMA) dengan mengangkat judul “Analisis Pengaruh Utang Luar Negeri (Foreign Debt) dan Penanaman Modal Asing (PMA) terhadap Pertumbuhan Ekonomi Indonesia”.
Produk domestik bruto merupakan hal yang sangat penting didalam suatu negara, karena PDB dapat mengukur kesejahteraan suatu bangsa. Oleh karena itu penting rasanya untuk mengetahui faktor apa saja yang mempengaruhinya.
Menurut teori terdapat empat faktor yang mempengaruhi PDB, yaitu konsumsi, investasi, pengeluaran pemerintah dan net export. Selain itu terdapat faktor-faktor lain yang mempengaruhi keempat faktor diatas, seperti tingkat harga, tingkat suku bunga, money supply, inflasi, nilai tukar antar negara.
Makalah ini berupaya mencari tahu apakah terdapat hubungan yang simultan (dua arah) antara konsumsi, investasi dengan PDB. Dengan menggunakan data kuartalan Indonesia periode tahun 2000 sampai 2005, didapatkanlah hasil bahwa terdapat hubungan simultan antara konsumsi dan investasi dengan PDB. Tidak lupa ditambahkan Variabel lag dengan maksud menambah keakuratan.

Dilakukan empat kali percobaan didalam penelitian ini, namun keempat hasil percobaan tersebut tidak menghasilkan model yang sempurna, keempat hasil tersebut tidak terbebas dari pelanggaran asumsi statistik dan terdapat ketidaksignifikansi. Hal ini mungkin disebabkan oleh berbedanya perilaku kegiatan ekonomi masyarakat indonesia yang dipengaruhi faktor lain seperti faktor politik. Oleh karena itu dapat dikatakan bahwa tidak selamanya data indonesia dapat dikaitkan dengan teori internasional.
Sejarah pembangunan perekonomian Indonesia tidak lepas dari peranan energi. Hal itu dapat diketahui pada tahun 70-an, pada saat itu Indonesia mengalami laju pertumbuhan yang pesat pada sektor pertumbuhan pendapatan, konsumsi, dan investasi yang dimotori oleh pendapatan eksport migas yang cukup besar. Pada tahun 1980, minyak LNG (Liquified Natural Gas ) menerima 74 % dari penerimaan export, sedangkan untuk penerimaan pemerintah dari sektor minyak  dan LNG menerima 69% pada tahun 1980. (Partowidagdo, 1992:20). Sampai saat ini energi masih merupakan faktor yang luar biasa pentingnya dalam pembangunan ekonomi Indonesia. Hal ini  dapat terlihat dari  reaksi masyarakat dalam menanggapi tentang kenaikan harga Bahan Bakar Minyak (BBM). Pada tanggal 1 Maret 2005 yang lalu harga Bahan Bakar Minyak (BBM) rata-rata naik sekitar 30 % dan kemudian naik kembali pada awal Oktober 2005 dimana yang dulunya harga minyak tanah Rp.700,- sekarang menjadi Rp.2000,-, sedangkan untuk premium dan solar sebelumnya harga Rp.2400,- dan Rp.2100,- kini menjadi Rp.4500,- dan Rp.4300,-(Jawa Post,3  Oktober 2005).

Peranan Sumber daya alam sebagai energi dalam kehidupan sangat banyak, tersedianya sumber daya alam dan energi juga terbatas dibandingkan dengan kebutuhan sumber daya alam itu sendiri sehingga kita dituntut untuk  menggunakan sumber daya alam yang langka itu seefektif mungkin (Suparmoko.1997:10-11).
Konsumsi BBM secara nasional mengalami peningkatan dari tahun ke tahun. Pada sisi lain, produksi minyak bumi dalam negeri menujukan penurunan. Dalam setahun terakhir ini saja PERTAMINA perlu 12 juta Kiloliter solar, begitu juga dengan premium perbulannya .Setiap bulan, impor minyak mentah dan BBM sebesar 1,5 Milyar Dollar AS (15 Trilliun Rupiah) (Syah,2006:3).
Peranan energi dalam pembangunan di Indonesia ada dua macam yaitu : sebagai sumber dana pembangunan dan mata uang asing (ekspor) yang utama, serta memenuhi kebutuhan energi domestik. Sejak 5 (lima) tahun terakhir ini Indonesia mengalami penurunan dalam kemampuan produksi Minyak Bumi Nasional secara alamiah atau (natural decline), cadangan minyak pada sumur – sumur yang diproduksi, dan dilain pihak pertambahan jumlah penduduk yang teerus menerus meningkat terutama pada sarana transportasi dan aktivitas industri  yang berakibat pada peningkatan konsumsi BBM secara nasional (Business news 2006).
Tahun 2005, produksi minyak dunia tercatat sebesar 81.088 juta barel per hari, sedangkan konsumsi minyak dunia 82,459 juta barel perhari. Hal ini makin berdampak besar bagi harga minyak dunia jika tidak ada spare capacity yang memadai. (BPS review of world energy). Posisi harga BBM saat ini yang mendekati U$ 80 per barel saja sudah merepotkan berbagai negara, banyak negara yang berada dalam kesulitan besar karena kenaikan BBM dan terutama Indonesia kenaikan oktober 2005 tahun lalu apalagi sekarang perekonomian duniapun terpukul akibat krisis pasokan BBM yang melanda dunia padahal dunia internasional menganggap bahwa kebutuhan energi pasti akan meningkat seiring meningkatnya pembangunan ekonomi, yang mana produksi minyak bumi dalam negeri menunjukan trend menurun (Kompas, selasa 18 Juli 2006)

Dengan menurunnya eksplorasi akhir-akhir ini, hampir mustahil untuk berharap menemukan cadangan baru secara signifikan, produksi minyak mentah akan terus menurun.Indonesia harus mengambil langkah yang tepat dalam pembenahan BBM sehingga keterpurukan migas nasional tidak akan melorot dan tidak terjebakan krisis energi yang berkepanjangan yang dapat mengancam pertumbuhan ekonomi, juga ketergantungan pada impor yang mana bisa menguras devisa nasional negara. Melihat kondisi tersebut, pemerintah telah mengumumkan rencana untuk mengurangi ketergantungan Indonesia terhadap BBM. Salah satunya dengan menggantinya dengan energi alternatif.

Sumber daya energi baru yang mampu diperbaharui / renewable, akhir-akhir ini banyak ditemukan dan bahan baku energi ini dapat diproduksi kembali serta mudah didapat dari bahan  tumbuh – tumbuhan yang mengandung potensi kadar minyak yang tinggi. Apabila bahan baku tersebut diproses minyaknya secara alami dikenal dengan Biofuel. Penggunaan Biofuel kini makin populer, hampir semua negara maju (Jerman, Perancis, Inggris dan negara Eropa lainnya), bahkan saat ini pemerintah Amerika Serikat mengeluarkan undang-undang penggunaan bio-fuel secara internasional karena mereka tahu pentingnya penggunaan energi alternatif ini.(Bhirawa,Juni 2006)
Pengembangan Biofuel di Indonesia saat ini telah dilakukan berbagai uji coba digunakan untuk campuran  pengganti BBM fosil, seperti Biodiesel. Bahan baku yang dipergunakan antara lain kelapa sawit, kedelai, jarak pagar,dll (Sudrajat,2006:16). Berdasarkan riset dari BPPT (Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi), Indonesia punya 60 jenis tanaman yang berpotensi menjadi energi bahan bakar alternatif selain yang disebutkan diatas dari pertanian yang juga punya kadar minyak seperti zaitun, jagung , bunga matahari, biji labu, kapas, kacang tanah ,gandum, wijen, dan masih banyak produk pertanian lain yang dapat mengasilkan minyak yang dapat digunakan sebagai subtitusi bahan bakar minyak biodiesel / Biofuel melalui proses transesterifikasi. Keunggulannya dari Bahan Bakar Nabati selain dapat diproduksi kembali juga pembakarannya relatif bersih dan ramah lingkungan dibandingkan solar ( Syah,2006;6).

Pemerintah telah mengumumkan rencana untuk mengurangi ketergantungan Indonesia pada bahan bakar minyak, dengan meluncurkan Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 5 Tahun 2006 tentang “Kebijakan Energi Nasional untuk mengembangkan sumber energi alternatif sebagai pengganti Bahan Bakar Minyak. Walaupun kebijakan tersebut menekankan penggunaan batu bara dan gas sebagai pengganti BBM, kebijakan tersebut juga menetapkan sumber daya yang dapat diperbaharui seperti bahan bakar nabati sebagai alternatif pengganti BBM.
Pemerintah Indonesia juga telah memberikan perhatian serius untuk pengembangan bahan bakar nabati (biofuel) ini dengan menerbitkan Instruksi Presiden No. 1 Tahun 2006 tertanggal 25 Januari 2006 tentang penyediaan dan pemanfaatan bahan bakar nabati sebagai bahan bakar alternatif, karena permintaan  yang terus meningkat di pasaran internasional dan persediaan BBM menipis. (Shinta waty, 2006). Latar belakang dari kebijakan energi alternatif ini harus dikembangkan oleh pemerintah dan masyarakat Indonesia. Ada beberapa  alasan, yaitu harga BBM negeri terus meningkat, pasokan yang makin menurun, sedangkan  sektor konsumsi makin lama makin meningkat dan dampaknya sangat dirasakan di berbagai sektor ekonomi.
Indonesia dalam pengembangan BBM Nabati  mempunyai potensi  yang lebih baik ketimbang negara lain didunia, karena lahannya yang luas, banyak  lahan kritis, lahan tidur yang belum dimanfaatkan dan sekarang dengan adanya kebijakan Presiden terpilih harus dimanfaatkan secara produktif. Banyaknya lahan kritis di Indonesia khususnya di luar pulau Jawa apabila dikembangkan tanaman yang menghasilkan minyak yang cocok dan ekonomis adalah jarak pagar,  apalagi  daya adaptasi tanaman jarak pagar sangat baik terhadap segala jenis struktur tanah di negara Indonesia yang kondisi tanah, iklimnya  tropis. Berdasarkan rekomedasi para pakar yang disetujui pemerintah pusat tanaman yang cocok dan produktif adalah jarak pagar dan kelapa sawit untuk pengembangan Biofuel di Indonesia.. Atas dasar latar masalah tersebut diatas, maka perlu dilakukan penelitian tentang seberapa besar profitabilitas kelapa sawit dan jarak pagar sebagai pengganti energi alternatif, mengingat BBM  fosil semakin mahal dan perlu mencari pemecahan  dari bahan baku yang efisien dan ekonomis.
Semua negara yang ada di dunia baik negara-negara maju maupun negara sedang berkembang tentu melaksanakan pembangunan ekonomi. Untuk meningkatkan pendapatan riil perkapita atau paling tidak mempertahankan tingkat pendapatan yang telah dicapai. Bagi negara sedang berkembang pembangunan ekonomi jelas dimaksudkan untuk  meningkatkan taraf hidup sehingga setaraf dengan tingkat hidup di negara-negara maju.
Sedangkan masalah perekonomian yang dihadapi oleh banyak negara dimana keadaan perekonomian sering mengalami gejolak yang tidak menentu. Setelah badai krisis, terlalu banyak negara, di Kawasan Asia khususnya Indonesia mengalami keterpurukan di bidang perekonomian yang sangat memprihatinkan. Hal ini berpengaruh besar terhadap dunia usaha, khususnya di bidang industri. Bidang industri merupakan salah satu yang mendapat perhatian untuk  dikembangkan dalam pembangunan.
Hakekat pembangunan ekonomi adalah pertumbuhan yang diikuti oleh perubahan-perubahan dalam struktur dan corak kegitan ekonomi (Sadono Sukirno, 1998 : 45). Istilah pembangunan ekonomi tidak hanya pada masalah perkembangan pendapatan nasional riil, tetapi juga kepada modernisasi kegiatan ekonomi.

Proses industrialisasi dan pembangunan industri ini sebenarnya merupakan jalur kegiatan untuk meningkatkan kesejahteraan rakyat dalam arah tingkat hidup yang relatif tinggi. Selain itu industrialisasi dapat merangsang dan mendorong investasi di sektor lain. Pembangunan diupayakan untuk  mengembangkan potensi yang ada secara optimal. Pengembangan sektor industri juga diharapkan dapat merubah komposisi ekspor, sehingga ekspor industri yang dahulunya merupakan ekspor barang mentah akan berubah menjadi barang yang sudah diolah baik berupa barang setengah jadi atau barang jadi.

1 komentar:

  1. Perkenalkan Kami salah satu Penerbit Berita Info Menarik , dan info ini sengaja kami terbitkan Khusus bagi yang Pecinta togel / toggeller., dan disini Kami Telah menemukan AKI JAGAD yang Benar Benar bisa Meramal Nomor yang akan Tembus . Beliau Tidak Punya Blog / Web, Hanya saya Sebagai Pelanggang AKI JAGAD yang pernah melihat bukti nyata ( MITOS ) Sehingga saya memperkenalkan dia di Dunia maya, Jujur saya Merasa Berat Hati Kepada AKI JAGAD, Mungkin Dengan Jalan Seperti inilah saya Membalas Budi kepada AKI JAGAD, Memperkenalkan AKI JAGAD Ke DUNIA MAYA, Karena siapa tahu ada yang Butuh Bantuan dari AKI JAGAD. Nomor TLP: 085398722048. . Beliau Pernah Berpesan Kepada saya ” Tolong disampaikan kepada semua Para Pelanggang saya Atas Kesuksesannya , Hanya satu Pintaku jangan Lupa Berbagi Kepada Orang Miskin atau Kepada Masjid atau gereja yang sangat Memerulkan bantuan . Dan AKI JAGAD . Juga mengucapkan Selamat & Sukses kepada Bapak/Ibu , yang telah berhasil tembus / jp/ jebol / menang Angka Jitu SGP pemberian dari AKI JAGAD . Semoga Hasil kemenangan anda yang diterima bisa untuk menyelesaikan semua urusan & dapat dimanfaatkan untuk hal yang berguna untuk masa depan,AKI JAGAD hanya coba membantu sesuai dengan kemampuan yang AKI JAGAD miliki, selebihnya hanya kekuasaan tuhan yg membagikan rizki nya kepada bapak/ibu sekalian. diberitahukan juga kepada para togeller diseluruh dunia hususnya di indonesia, bahwa AKI JAGAD masih menerima pendaftaran member sampai batas waktu Yg Telah di Tentukan..atau klik di sini

    BalasHapus